Dua Pilot Asing Positif Gunakan Morfin

Ilustrasi/ILHAM MOGU

CILACAP, (PR).- Pengelola Bandara Tunggul Wulung, Cilacap melarang dua pilot asing pada sebuah maskapai penerbangan reguler Jakarta-Cilacap PP untuk terbang. Karena diduga mengkonsumsi morfin.

Hal itu diketahui dari tes urine yang dilakukan Badan Narkotika Nasional Kabupaten (BNNK) Cilacap di Bandara Tunggul Wulung, Cilacap, Rabu 11 Januari 2017.

"Kedua pilot itu masing-masing berinisial DE yang positif mengandung morfin dan benzo, serta BH positif morfin," kata Kepala BNNK Cilacap, Edy Santosa.

BNNK meminta agar maskapai melarang ke dua pilot untuk terbang.

Edy mengatakan pihaknya berinisiatif membawa dua pilot itu ke Jakarta untuk menjalani pemeriksaan di Laboratorium BNN Pusat.

"Di samping atas permintaan manajemen Susi Air, kami juga harus membawa mereka menjalani pemeriksaan laboratorium untuk mendapatkan kepastian karena peralatan di BNN Pusat lebih komplit. Pemeriksaan tersebut meliputi rambut dan darah," katanya.

Keputusan untuk membawa dua pilot itu ke Jakarta diambil setelah pihaknya bertemu dengan dokter maskapai Susi Air yang datang dari kantor pusatnya di Bandara Nusawiru, Pangandaran, Jawa Barat.

Kendati demikian, Edy enggan menyebutkan secara rinci apa saja yang dibicarakan dalam pertemuan antara BNN Kabupaten Cilacap, dokter maskapai Susi Air, dan kedua pilot tersebut.

"Kami tetap bawa mereka ke sana (BNN Pusat, red.) dulu. Hasil pastinya dari sana," katanya.

Dikutip Antara sebanyak 44 orang yang terdiri atas pilot, kopilot, pramugari, siswa sekolah penerbangan, dan pekerja lainnya menjalani pemeriksaan urine yang digelar BNN Kabupaten Cilacap di Bandara Tunggul Wulung, Cilacap, Rabu pagi.

Dari hasil pemeriksaan urine tersebut, dua pilot Susi Air, yakni BH dan DE diketahui positif morfin. Akan tetapi, saat ditanya petugas, BH mengaku tidak mengonsumsi apapun dalam satu pekan terakhir.

Bahkan saat baru tiba di ruang kedatangan Bandara Tunggul Wulung, BH sempat menolak untuk menjalani pemeriksaan urine namun setelah dilakukan pendekatan oleh petugas bandara dan BNN serta petugas maskapai Susi Air, dia akhirnya bersedia dicek urinenya.

Oleh karena diketahui positif morfin, BH dan DE dilarang menerbangkan kembali pesawat mereka ke Jakarta dan pihak manajemen Susi Air mendatangkan pilot pengganti dari Bandara Nusawiru.

Informasi yang dihimpun, BH dan DE secara bergantian menjadi pilot dan kopilot dalam rute penerbangan Halim Perdanakusuma-Cilacap pergi pulang.***

Baca Juga

Kecelakaan Lalu Lintas

Bus Rosalia Indah Masuk Jurang, Empat Penumpang Tewas

PURBAINGGA, (PR).- Bus Rosalia Indah jurusan Jakarta-Yogyakarta-Klaten masuk jurang sedalam lima meter di Jalan Raya Karangreja Dukuh Bayeman Deda  Tlahab Lor Kecamatan Karangreja Kabupaten Purbalingga, Sabtu, 24 Juni 2017 dini hari.

JALUR resmi menuju Nusakambangan melalui Dermaga Wijayapura, Cilacap, satu-satunya kapal yang melayani penyeerangan ke Nusakambangan dengan kapal penayoman II milik Dephukham.*

Jelang Idulfitri, Polisi Antisipasi Narapidana Kabur

CILACAP, (PR).- Satuan Kepolisian Air Polres Cilacap Jawa Tengah menggelar patroli sekaligus menyebarkan nomor call center ke kapal-kapal pengangkut BBM hingga kapal milik nelayan, Sabtu 24 Juni 2017. Ini dilakukan guna mengantisipasi tind

Pembalakan Liar Gunung Leuseur Harus Diusut Tuntas

MEDAN, (PR).- Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI) Sumatera Utara, meminta penegak hukum agar bertindak tegas dengan ditemukannya puluhan kubik kayu hasil pembalakan liar di Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL), Desa Telagah, Kecamatan