6 Jenis Teh yang Jangan dan Harus Diminum

Berbagai pilihan teh/GETTY IMAGES

AKHIR-akhir ini, hampir semua minuman yang dibuat dengan mencampurkan beberapa ramuan ke air akan disebut "teh". Banyak yang meyakini teh adalah ramuan ajaib, menawarkan kesehatan dan vitalitas. Apakah semua teh baik untuk kesehatan? Perhatikan fakta-fakta soal beragam teh yang Anda ingin minum ini.

Harus diminum: teh hitam

Tidak hanya lezat, ia menawarkan banyak keuntungan. Mulai dari penurunan berat badan hingga memerangi penyakit seperti kanker, diabetes, dan masih banyak lagi. Namun, seperti banyak hal di dunia ini, iblis ada dalam dosis. Masalah dengan teh hitam ada pada kandungan fluoridenya yang kecil.

Pernah ada pengamatan pada seorang wanita berusia 47 tahun, yang minum satu galon teh sehari selama hampir dua dekade. Ia menyeduhnya dengan masing-masing antara 100 dan 150 kantong teh setiap saat. Diperkirakan dia mengkonsumsi lebih dari 20 miligram fluoride per hari ( jauh di atas dosis yang dianjurkan), dan setelah 17 tahun ini, tulangnya mudah patah. Dia berakhir di rumah sakit yang menderita sakit parah dari tulang rapuh, dan harus menyingkirkan semua giginya.

Jangan minum: teh detoks

Anda tidak harus menjadi minum teh detoks. Alih-alih mengeliminasi racun, kandungan daun senna diketahui mengiritasi lapisan perut, yang memiliki efek pencahar. Meminum teh detoks baik-baik saja jika anda  mengalami hal sembelit, dan itu pun jika Anda teratur mengonsumsinya.

Dalam jangka pendek, ramuan detoks akan bersarang pada usus Anda. Tentu saja, mungkin akan membuat Anda merasa sedikit kembung. Sayangnya, itu juga akan membuat Anda dehidrasi dan "detoks" menyingkirkan banyak hal penting, seperti elektrolit dan nutrisi sehat, yang lebih baik di dalam tubuh Anda, terutama jika Anda berniat menjalani kehidupan yang menyenangkan, panjang, dan tanpa rasa sakit.

Harus diminum: teh oolong

Tidak hanya dalam rasa, teh oolong juga banyak menikmati manfaat kesehatan lebih dari teh hitam dan hijau. Teh oolong dikatakan membantu mengendalikan gula darah, kesehatan jantung, fungsi otak, dan metabolisme, serta melindungi dari beberapa bentuk kanker. Teh Oolong kaya akan mineral seperti mangan, dan mengandung sejumlah teh polifenol, yang berperan sebagai antioksidan. Oolong juga dipuji karena mengandung asam amino theanine, yang bertindak sebagai peredam tekanan di tubuh.

Jangan minum teh herbal telalu banyak

Selain jahe, kembang sepatu, dan peppermint - yang secara klinis telah mengenali manfaat kesehatan bagi konsumen - sebaiknya benar-benar menghindari teh herbal . Setiap efek positif yang dirasakan setelah minum infus herbal lainnya, akan ada efek plasebo. Sampai beberapa penelitian telah dilakukan, satu-satunya informasi tentang kebanyakan teh herbal berasal dari sebagian besar sumber medis non-ilmiah atau tradisional. Meskipun tentu saja ada manfaat dari pengobatan berbasis teh kuno, tanpa penelitian pendukung.

Harus diminum: teh hijau

Banyak orang yang menyukai teh hijau. Pecinta teh sampai menobatkan ini "minuman paling sehat di planet ini". Ini karena konsentrasi epigallocatechin gallate (EGCG) teh hijau yang sarat dengan sejumlah sifat obat. Teh hijau dikreditkan dengan meningkatkan fungsi otak, meningkatkan berat badan, dan mencegah penyakit kardiovaskular, juga kanker.

Sebuah studi terhadap orang tua Jepang menemukan bahwa mereka yang secara teratur menyerap libasi hijau panas 76 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mati selama studi 6 tahun. Nikmati teh hijau dari kantong, disiapkan dengan daun yang longgar, atau sebagai matcha - teh hijau premium dibuat menjadi bubuk dan diyakini mengandung manfaat kesehatan tertinggi dari semua teh hijau.

Jangan minum teh berbahan comfrey

Bagi kita yang selalu mengalami kejadian cedera, secangkir teh berbahan comfrey mungkin terdengar seperti ide bagus. Bagaimanapun, comfrey dikatakan mempromosikan penyembuhan luka, memar, dan bahkan patah tulang. Ini juga diklaim membantu masalah pencernaan, meski bukan teman bagi setiap bagian tubuh Anda. Comfrey mengandung alkaloid pyrrolizidine yang, ketika dimetabolisme dan dikonsumsi dalam jumlah yang cukup, dapat menyebabkan kerusakan parah pada hati . Resiko bervariasi tergantung kapan tanaman dipanen dan bagian dari tanaman komersil digunakan, namun karena risikonya, penjualannya dilarang di AS dan banyak negara lain untuk aplikasi selain dari pada topikal (dan bahkan saat itu, ada Bahaya penumpukan). Tas dari daun kering masih tersedia secara online, bagaimanapun, dan meskipun seharusnya hanya digunakan untuk membuat krim dan salep.

Ayo minum teh putih

Seperti kebanyakan teh yang biasa kita minum, teh putih juga berasal dari daun Camellia sinensis . Ini memiliki rasa ringan dan manis alami, tidak pahit seperti teh hijau. Perbedaan teh putih terletak pada bagaimana daun diobati, atau lebih tepatnya, tidak mengobati. Teh putih berasal dari tunas bungsu tanaman yang dilapisi rambut perak halus sehingga menghasilkan tunas yang putih dan kabur. Kuncup dipetik dan dikukus untuk mencegah oksidasi, menghasilkan teh katekin yang ramah tubuh yang diyakini dapat membantu melawan kanker, diabetes, infeksi bakteri, dan bahkan penuaan . Jadi Anda bisa merasa sangat cantik dengan menenggak beberapa cangkir per hari

Berapa lama ketahanan teh?

Jangan minum teh basi.

Jika Anda seorang peminum teh biasa, Anda pasti sudah siap dan mengkonsumsi secangkir teh Anda seperti yang dilakukan banyak orang - dengan menuangkan air panas ke kantong teh ke dalam cangkir, dan membiarkan kantong teh itu tenggelam di sana sepanjang waktu. Anda menikmati teh Anda. Mungkin Anda bahkan berpikir metode ini memungkinkan air untuk mengekstrak lebih banyak dari semua teh itu dari kantong teh. Sayangnya, ini adalah kebalikan dari apa yang harus Anda lakukan saat menyiapkan teh.

Dr. Gerry Schwarfenberg dari University of Alberta mengatakan bahwa kita harus benar-benar menjaga waktu minum teh sampai di bawah tiga menit. Terutama jika teh itu berasal dari daerah yang dikenal dengan timah hitam dan timbal tinggi, seperti Tiongkok. Tidak hanya waktu pembuatan bir yang lebih pendek mengurangi pencucian logam berat ke dalam cangkir Anda, ini juga akan mengurangi jumlah fluorida yang mungkin Anda konsumsi sambil menikmati minuman Anda.

Harus diminum: teh jahe

Jahe telah lama digunakan dalam pengobatan tradisional untuk mengobati mual dan masalah pencernaan lainnya. Pencampurannya dengan teh sangat berguna bagi wanita hamil yang mengalami rasa sakit perut pada pagi hari, karena aman digunakan selama kehamilan dan akan membantu rasa sakit haid.

Orang yang berolahraga mungkin juga mendapat manfaat dari secangkir teh jahe, karena penelitian telah menunjukkan bahwa hal itu dapat mengurangi nyeri otot yang berhubungan dengan olahraga, serta peradangan. Hal ini juga terjadi pada selera yang cukup bagus, yang lebih dari yang bisa dikatakan untuk beberapa "teh," nyata atau sebaliknya.

LEMON dan madu bisa menjadi pendekatan yang baik untuk batuk.*

Lemon tea instan? No!

Anda tidak perlu meremas lemon segar di teh Anda, dan waspadai kantong teh yang diberi label sebagai "rasa lemon." Daun teh yang digunakan dalam olahan ini biasanya berkualitas rendah, dan memiliki "jumlah logam beracun yang lebih tinggi daripada infus teh yang dibuat dari daun utuh," menurut Magdalena Jeszka-Skowron, PhD, dari Universitas Teknologi Poznan di Polandia.

Produk teh es bubuk dan cair juga dicurigai, dengan penelitian menunjukkan peningkatan kadar fluorida dan asam. Jeszka-Skowron merekomendasikan menambahkan lemon segar ke teh daun utuh yang berkualitas lebih baik. Bahkan saat itu, dia menyarankan agar Anda menunggu sampai Anda melepaskan kantong teh atau daun dari minuman sebelum menambahkan lemon, yang bisa mengubah pH dan mengambil logam berat dari daun teh.

Minum teh kembang sepatu

Di banyak negara, minum teh adalah ritual (terkadang minum teh dibarengi dengan biskuit lezat), yang umumnya membuat Anda merasa cukup santai. Namun, jika masalah stres Anda lebih serius, pengalihan minuman tradisional teh tinggi mungkin akan memberi manfaat lebih besar bagi kesehatan Anda. Pertimbangkan teh kembang sepatu, misalnya. Ini bagus untuk mengurangi tekanan darah tinggi.

Jangan minum teh murah

Terlepas dari pilihan teh pilihan Anda, masalah kualitas . Meskipun salah satu minuman paling sehat untuk diperebutkan, beberapa teh datang dengan porsi risiko kesehatan yang adil. The Journal of Toxicology ditemukan pada 2013 bahwa lebih dari 70 persen dari 30 teh diuji mengandung tingkat yang berpotensi tidak aman timbal, sedangkan 20 persen mengandung tingkat yang tidak aman dari aluminium.

Sebuah studi terpisah juga menemukan bahwa 36 dari 44 teh yang diuji memiliki kadar alkaloid pyrrolizidine yang tidak dapat diterima (toksin yang tumbuh pada tanaman dan terkait dengan kerusakan hati, yang mudah menyebar dari seorang ibu ke janin atau anak menyusui). Studi lain menemukan kandungan fluoride yang meningkat pada beberapa jenis teh. Sementara fluoride baik untuk gigi Anda dalam dosis rendah , seperti pada program fluoridasi air. Tapi jumlah yang ditemukan di teh ini sangat terkonsentrasi dan sebenarnya bisa merugikan gigi, tulang, dan persendian. Para ahli merekomendasikan untuk menghindari teh yang ditanam di Tiongkok, Sri Lanka, dan India, yang diketahui memiliki tanah yang lebih terkontaminasi.(Ari wilianto)***

Baca Juga

Minum Teh Panas Bisa Meningkatkan Risiko Kanker

MEROKOK, dan minum terlalu banyak alkohol dapat meningkatkan risiko terkena kanker kerongkongan. Dampaknya mempengaruhi tabung yang menghubungkan tenggorokan ke perut.