Terdakwa Korupsi Stadion GBLA Divonis 5,5 Tahun

Vonis Kasus Pembangunan GBLA/YEDI SUPRIADI/PR
TERDAKWA Yayat Ahmad Sudrajat tampak duduk di kursi pesakitan saat hakim membacakan putusan kasus korupsi pembangunan Stadion GBLA Kota Bandung senilai Rp 545,5 miliar di Pengadilan Tipikor Bandung, Senin 22 Januari 2018. Ia divonis 5 tahun 6 bulan penjara.*

BANDUNG, (PR).- Mantan Sekretaris Dinas Tata Ruang dan Cipta Karya Kota Bandung, Yayat Ahmad Sudrajat, divonis hukuman 5 tahun 6 bulan oleh majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Bandung, Senin 22 Januari 2018. Yayat terbukti bersalah dalam kasus korupsi pembangunan Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA) Kota Bandung.

Dalam amar putusannya, Ketua Majelis M Fuad menyatakan, terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi bersama-sama dan berkelanjutan, sebagaimana dakwaan primer, Pasal 2 ayat (1) UU nomor 32 tahun 2009 ayat 1 sebagaimana diubah dengan UU nomor 20, tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUH Pidana.

"Menjatuhkan pidana penjara 5 tahun 6 bulan, denda Rp 200 juta, subsider kurungan empat bulan," kata hakim. Putusan yang diberikan majelis lebih ringan dari tuntutan jaksa penuntut umum, yakni 8 tahun dan denda Rp 500 juta, subsider kurungan 6 bulan.

Atas putusan tersebut, Yayat dan kuasa hukumnya mengambil sikap pikir-pikir. Hal yang sama dilakukan jaksa, Theo.

Kasus GBLA

Kasus yang membelit Yayat Ahmad Sudrajat adalah korupsi pembangunan Stadion GBLA senilai Rp 545,5 miliar. Berdasarkan hasil audit BPK, negara mengalami kerugian Rp 103 miliar.

Kasus tersebut berawal saat terjadi pergeseran struktur tanah dan fondasi bangunan stadion tersebut pada awal 2015. Dari penyelidikan Bareskrim Polri, ditemukan sejumlah pelanggaran dalam pembangunan stadion kebanggaan Kota Bandung tersebut.

Di antaranya adalah ketidaksesuaian spek barang, dugaan penggelembungan nilai proyek (mark up), hingga penyalahgunaan kewenangan.

Hasil audit BPK, terjadi potensi kerugian negara sebesar Rp 103,5 miliar dari total nilai proyek APBD 2013-2015 senilai Rp 545,5 miliar. Saat proyek pembangunan Gedebage Bandung TA 2009-2013, Yayat menjabat sebagai Sekretaris sekaligus Pejabat Pelaksana Teknis dan Kuasa Pengguna Anggaran dari Dinas Tata Ruang dan Cipta Karya (Distarcip) Kota Bandung.

Dia dianggap sebagai orang pertama yang bertanggung jawab atas dugaan tindak pidana pembangunan stadion tersebut.***

Baca Juga

Hakim Tipikor Bandung Perberat Hukuman Koruptor

BANDUNG, (PR).- Majelis hakim Pengadilan Tipikor Bandung memperberat hukuman Suhendi, Mantan Bendahara Pengeluaran Dinkes Subang, yang juga tangan kanan eks bupati Subang Ojang Suhandi.

Imas Aryumningsih Diduga Terima Suap Lewat Teman SD-nya

BANDUNG, (PR).- Bupati Subang non aktif Imas Aryumningsih diduga mendapat aliran dana sebesar Rp 300 juta melalui Enen, teman SD nya. Uang tersebut diduga merupakan aliran dana dari pengurusan izin prinsip tanah.