Polda Jabar Layangkan Panggilan Kedua Kepada Habib Rizieq

Kepolisian Daerah Jawa Barat/DWI SETYADI/PR

BANDUNG, (PR).- Polda Jawa Barat melanjutkan penyelidikan atas dugaan penghinaan terhadap Pancasila yang menyeret nama Habib Rizieq. Surat pemanggilan kedua telah dilayangkan kepada Imam Besar Front Pembela Islam tersebut untuk hadir dalam rangkaian pemeriksaan di Polda Jawa Barat. 

"Pemanggilan pertama sudah dilakukan 5 Januari kemarin, tapi yang bersangkutan tidak hadir. Pemanggilan kedua sudah dilakukan untuk hadir 12 Januari besok," ujar Kabid Humans Polda Jawa Barat Yusri Yunus, Selasa 10 Januari 2016.

Kasus ini mencuat pada November 2016 silam, ketika Sukmawati Soekarnoputri membuat laporan ke Bareskrim Mabes Polri terkait dugaan adanya penghinaan terhadap Pancasila. Dugaan tersebut berkaitan dengan beredarnya video  Habib Rizieq saat ceramah di Lapangan Gasibu Kota Bandung. Kasus ini kemudian dilimpahkan dari Bareskrim Mabes Polri ke Polda Jawa Barat sesuai dengan locus delicti atau lokasi kejadian.

Dalam perkembangannya, Yusri menuturkan, Polda Jawa Barat melalui Direktorat Reserse Kriminal Umum sudah mempelajari video yang dimaksud. Untuk kepentingan penyelidikan, pemeriksaan juga dilakukan dengan meminta keterangan dari sejumlah saksi, termasuk saksi ahli. "Sudah ada sekitar 10 saksi yang dimintai keterangan terkait kasus ini," ujarnya.

Lebih lanjut dia menuturkan, rangkaian pemeriksaan terkait kasus tersebut sedianya menghadirkan terlapor. Namun hingga saat ini, yang bersangkutan belum hadir di Polda Jawa Barat memenuhi panggilan pemeriksaan. Upaya penjemputan paksa bisa dilakukan setelah dua kali pemanggilan dilakukan. "Kalau setelah pemanggilan kedua tetap tidak hadir juga, baru kita akan jemput," ujar Yusri.***

Baca Juga

Dua Perempuan Tewas Loncat dari Apartemen Cicadas

BANDUNG, (PR).- Dua perempuan tewas setelah melompat dari balkon kamar di apartemen Gateway Cicadas, Kecamatan Cibeunying Kidul, Kota Bandung, Senin 24 Juli 2017, sekitar pukul 17.00 WIB.